Menyoal Kebenaran HTI “Menunggangi” Demonstrasi Mahasiswa

BAGIKAN:


wartantt.com -- Kericuhan demonstrasi mahasiswa terkait RUU yang bermasalah pada satu titik, menemukan kejanggalan yang sangat politis. Beberapa video yang beredar di media sosial menunjukkan adanya kecerdikan gerakan ideologi khilafah. Untuk apa? Jelas untuk menunggangi, menyusupi, dan meletakkan kepentingan perlawanan politik mereka untuk bersuara secara sistematis dan terstruktur. Mari sejenak lihat kejanggalan, problem, dan kemungkinan-kemungkinan yang terjadi hari ini dan esok.

Sebagai agent of social change, mahasiswa tidak bisa diseret ke tengah pusaran isu-isu intoleransi, radikalisme, dan anarkisme. Pelabelan itu secara otomatis menggambarkan gerakan mahasiswa sebagai gerakan anarkisme, yang pada gilirannya akan melemahkan toleransi dan kebebasan sipil.

Menurut analisis Drone Emprit and Kernels Indonesia, Ismail Fahmi menyatakan bahwa berita yang menjurus pada pelemahan gerakan-gerakan ideologi mahasiswa adalah perlawanan politik HTI. Dengan tujuan untuk mengambil alih perhatian masyarakat, dan sorotan dari berbagai media  (Tempo: 25/09). Gerakan ideologi ini wajah polarisasinya khilafah untuk memasuki ruang kegaduhan demokrasi saat ini yang menurut Najwa sebagai ujian reformasi.

Gelombang besar demonstrasi mahasiswa sudah bisa dipastikan sebagai tempat paling empuk untuk menuntaskan hasrat dendam politik organ eks-HTI. Ia mulai bergerak masuk untuk menemukan momentum besar ini dengan teriakan “turunkan Jokowi”. Persepsi itu memang hasil analitik yang berdasar. Ketika banyak pengamat mengatakan bahwa, demo-demo tersebut digerakkan, dikoordinasi, dan diotaki oleh sekumpulan elite tertentu. Tidak usahlah terlalu jauh berimajinasi, cukup sejenak baca bahwa, ideologi khilafah tidak terbatas oleh ruang dan waktu. Ia menemukan eksistensinya sejak aksi 212, aksi 411 dan Ijtimak ulama. Apa yang diinginkan dengan agenda tersebut—ketidak berpihakan terhadap pemerintah—setelah dibubarkannya HTI dan dilarangnya penyebaran ideologi khilafah.

Lihat sekarang. Saat negara mulai berkecamuk oleh ulah DPR terkait beberapa RUU KUHP yang dinilai mendiskreditkan rakyat kecil, dan revisi UU KPK. Pada momentum ini, pendukung khilafah meneriakkan kembali bahwa khilafah adalah solusi atas semua itu. Namun perlu ditegaskan disini, khilafah tidak akan pernah berhasil memancing substansi aspirasi masyarakat yang disuarakan para mahasiswa. Seperti yang dikutip Presma UGM, gerakan mahasiswa murni gerakaran moral, gerakan yang ditunggangi aspirasi masyarakat itu sendiri. Secara tidak langsung, mahasiswa menegaskan secara blak-blakan posisi HTI khilafah, FPI Radikal dan mafia Cendana yang ingin membuat kerusuhan di negeri yang damai ini.

Geliat Kelompok Pendukung Khilafah

Desas desus kata “ditunggangi” tampak sebagai trending topik. Namun dengan jelas Ismail Fahmi menarasikan posisi itu sebagai cluster baru untuk mengkaburkan gerakan demonstrasi mahasiswa yang murni tadi. Sebab disinilah pentingnya tulisan ini dikaji secara mendalam, di mana Pro khilafah dan Anti khilafah bersarang mempolarisasi masyarakat secara masif.

Ruang kegaduhan ini yang bisa menaikkan volume isu khilafah sangat tinggi. Itu permainannya, dan ini yang ingin dipaparkan ke publik, agar para intelektual organik terlihat lebih cerdas dan ilmiah. Penegasan itu juga menjungkirbalikkan sebuah fakta tentang tagar gerakan aspirasi masyarakat yang dilakukan oleh mahasiswa di pelbagai daerah juga di ibu kota bahwa, semuanya benar-benar murni gerakan moral; tidak dipapar oleh gerakan radikalisme khilafah.

Kajian ini perlu terus dilanjutkan sampai ke akar-akarnya, sebelum semuanya mencapai kesimpulan yang konkrit. Sebab gerakan kembali ke “khilafah” tetap menjadi topik kajian analisis yang perlu dilakukan oleh para akademisi dan aktivis-aktivis pergerakan untuk menjaga NKRI dari ideologi khilafah. Dimana para aktivis harus memposisikan secara proporsional issu yang berkembang agar tidak menjadi bom waktu.

Kemungkinan Itu

Komitmen yang tertanam bagi kelompok yang mengidolakan khilafah mencari cara dengan bagaimanapun itu, mereka mengidolakan masa lalu; dalam bahasa Gus Nairsyah Hosen mengulang kembali cerita-cerita masa-masa kejayaan Islam utuk menularkan semangat khilafah di muka bumi. Kalimat “penegakan khilafah” adalah solusi bagi segala persoalan umat di Indonesia yang masih digaungkan oleh kelompok-kelompok mereka. Semua masalah pendera khilafah dikibarkan.

Pemutlakan terhadap khilafah semacam itu pada gilirannya membuat mereka tidak mampu membedakan mana yang merupakan instrumen khilafah dan mana tujuan pemerintahan yang adil. (Komaruddin Hidayat, 2014: 40). Masyarakat terlalu pintar untuk membedakan antara gerakan kelompok yang berkepentingan untuk membumikan wacana khilafah.

Meminjam apa yang dikatakan oleh Barthes; kelompok ini membentuk sebuah tipe wicara dengan meminjam konsep-konsep ideal masa lalu untuk mencapai kepentingan kelompok mereka di masa kini. Sedang masyarakat sudah paham, pemerintah sudah hafal gerak gerik itu. Pembacaan ini semoga bisa memberikan sumbangsih yang sedikit banyak membuca cakrawala berpikir masyarakat tentang isu “ditunggangi”. Hal ini dimaksudkan agar tidak sampai berhasil memancing emosi ketidaktahuan masyarakat, terutama bagi minoritas dan lainnya.

 

 

KOMENTAR

Nama

23 T,1,3 tahun Jokowi-JK,3,4 Tahun,1,4 Tahun Jokowi-JK,15,Agama,2,aksi 313,12,Al Khaththath,1,Alor,3,Alrosa,7,Anies,1,APBN,2,ASDP,1,Asian Games,6,Asian Para Games 2018,1,Asian Sentinel,1,Asing-Aseng,1,ASN,1,Bahasa Inggris,1,Bali,1,Bandara,1,Bank Dunia,3,Banten,1,Bantuan,2,batik,1,Bawaslu,1,BBM,15,BBM 1 Harga,3,Bela Negara,1,Belu,4,Bencana,4,Bendungan,1,Beragama,1,BI,5,Bilateral,1,Bisnis,1,Blik Rokan,1,Blok Mahakam,1,Blok Rokan,1,BLT,1,Blusukan,1,BMKG,3,BNPT,1,Bogor,1,BPJS,1,BPK,1,BPN,1,BPS,3,Budayawan,1,Bulog,3,Bulutangkis,2,BUMN,3,Bupati Ende,3,Buruh,3,Buya Syafi'i,1,CFD,1,coklat gaura,1,coklit KPU,2,Covid-19,14,Cukai,1,Damai,1,dana desa,11,Dana Kelurahan,2,Deklarasi,2,Denny Siregar,2,Desa Tiwu Sora,1,Dewan Masjid Indonesia,2,Dihapus,2,Divestasi,1,DIY,1,Djafar Achmad,1,Donggala,1,DPR,2,DPRD Ende,1,DPT,2,Dunia,1,Dusun Numba,1,E-KTP,2,Editorial,1,Ekonomi,256,Ekspor,1,Emak-Emak,1,Emas,1,Ende,58,Energi,9,ESDM,9,Esemka,1,Fakta & Hoaks,2,fashion show,1,Festival Literasi,1,Festival Sandelwood,1,Festival Sepekan Danau Kelimutu,2,Festival Tenun Ikat,1,Final,1,Fitnah,1,FKMA,1,Flores,69,flores timur,2,FPI,1,Freeport,8,Freeport Indonesia,6,Game of Thrones,1,Gempa,9,Gempa NTB,9,Gempa. Tsunami,1,gereja lidwina,1,GMNI,2,GNPF MUI,1,Golkar,2,Golkar NTT,1,Guru Tidak Tetap Ende,1,Gus Dur,1,Habieb Rizieq,3,Haji,3,Hankam,4,Hanura,1,Hari Kesaktian Pancasila,1,Hari Lahir Pancasila,1,Hate Speech,3,Headline,1487,Hiburan,12,HIV/Aids,1,HMI,1,Hoaks,11,Hoax,14,HTI,49,Hukum,2,HUT HUT ke-73 Bhayangkara,1,HUT RI ke 73,2,HUT RI ke 74,4,HUT TNI ke 73,1,Hutang,2,ICMI,2,Ideologi,18,Idul Adha,2,IMF,5,IMF-WB,1,Imlek,1,Indobarometer,2,Indonesia-RDTL,1,Industri,2,industri kreatif,3,Infrastruktur,153,Internasional,27,intoleransi,1,investasi,9,IPM,1,Isra Mi'raj,1,istana,1,Isu Agama,1,Jalan Tol,1,Jawa,1,Jemaah Haji,1,Jokowi,129,Jokowi-Ma'aruf,3,Juara,1,Jurnalisme,1,Jusuf Kalla,2,Kab Sabu Raijua,1,Kabupaten Kupang,6,Kabupaten Sumba Barat Daya,10,Kadin,1,Kalimantan,1,Kampanye,7,Kampanye Damai,1,Kampus,2,kamtimbas,1,Kapolda NTT,1,Kapolri,1,Karhutla,1,keamanan,17,Kebakaran,1,Keberagaman,4,Kedaulatan,1,KEIN,2,kejagung,1,Kelautan,4,Kemendagri,1,KEMENDES,1,Kemenkeu,1,Kementan,1,Kemiskinan,8,kepala daerah,1,Kepala Desa,1,Kerukunan,1,Kesatuan,1,Kesehatan,2,Khilafah,1,KII,1,KKP,1,KNPI,1,Kodim 1602/Ende,6,Komunis,1,Korupsi,5,Korupsi E-KTP,1,Kota Kupang,30,KPK,3,KPU,1,KPU NTT,1,Krisis,2,Krismon,1,KSP,4,KTT ASEAN,1,kupang,11,La Nyalla,1,larantuka,2,LDII,1,Lembata,314,Lingkar Madani,1,Listrik,9,Lomba Cipta Puisi,1,Lombok,3,LSI,1,Luar Negeri,6,Luhut Binsar Panjaitan,1,Lukman Hakim,1,Maáruf Amin,5,Mahasiswa,3,Mahfud MD,2,Makar,3,Malaysia,1,Manggarai,5,Manggarai Barat,18,Manggarai Timur,5,Maritim,1,Masjid,1,Medan,1,Media,1,Media Sosial,8,Medsos,2,Mendagri,3,Mendikbud,1,Menhan,2,Menhub,1,Menkeu,2,Menkopolhukam,1,Menlu,1,Mentan,1,Menteri Agama,1,Milenial,2,Mimbar Agama,1,Minyak,1,MK,2,Moeldoko,4,Mosalaki,1,MPR,2,MTQ,1,Mudik 2018,17,MUI,4,Muslim,1,Nagekeo,24,narkotika,1,nas,1,Nasional,1879,Nasionalisme,25,Nawacita,3,Ngabalin,2,Ngada,7,No Golput,1,NTB,3,NTT,10,NU,5,Nusa Tenggara Timur,11,nyepi,1,objektif,1,OECD,1,OJK,1,Olahraga,13,Ombudsman,1,Opini,211,Osis,1,Otomotif,2,OTT,1,outsourcing,1,Palestina,2,Palu,5,PAN,1,Pancasila,45,Pangan,5,Panglima TNI,1,Papua,25,Papua Barat,1,Pariwisata,3,Pariwisata Flores,1,Pasar,2,pasar modal,1,Paspampres,1,Pekerja Migran Indonesia,1,Pekerjaan,1,Pelabuhan,1,PELITA,1,pelukan,1,Pembangunan,2,pemilu,2,Pemilu 2019,27,Pencak Silat,1,Pendidikan,7,Pengangguran,3,Penguatan Pancasila,1,Perbankan,1,Perbatasan,7,Perdagangan,2,Perdamaian,1,Perhubungan,1,Perikanan,6,Perintis Kemerdekaan,1,Perlindungan Pekerja Migran,2,Perppu Ormas,8,Persatuan,6,Persija,1,Pertamina,1,Pertanian,19,Pesantren,1,Petani,1,Piala,2,Pidato Jokowi,1,Pilbup,1,Pileg 2019,1,pilkada,6,Pilkada NTT 2018,23,Pilkada NTT 2019,1,Pilkades,1,PIlpres,3,Pilpres 2019,18,Pilres 2019,5,PKI,2,PKS,1,PLAN,1,Pluralisme,1,PMII,1,PMKRI,2,PNS,1,Poling,1,Politik,68,Polres Ende,1,Polri,3,PP Muhammadiyah,3,Prabowo,5,prakiraan cuaca,1,Pramono Anung,1,Presiden,2,Presiden Bank Dunia,1,Proyek Mangkrak,1,Proyek Pembangunan,1,Proyek Strategis,1,Pulau Saugi,1,pupuk,1,Puting Beliung,1,PWI,1,radikal,2,radikalisme,45,Ramadhan,4,Ratna Sarumpaet,2,RDTL,1,Regional,4,Registrasi SIM Card,1,Rekonsiliasi,10,Reuni Alumni 212,4,RISSC,1,Rizieq Shihab,2,Rohingya,11,Rote Ndao,2,RRI Ende,1,Rupiah,12,Sabu,1,Sabu Raijua,11,SARA,7,SBY,2,SDA,1,SDM,1,Sejahtera,1,Sekjen PBB,2,Seleksi CPNS,1,Sengketa Lahan,2,seni,1,Sepak,1,Sepak Bola,3,Sertifikat,3,Seskab,1,Setara Institute,1,Sidang Ahok,7,Sikka,130,sleman,1,SMA/SMK,1,Sontoloyo,1,SOSBUD,52,Sosial Budaya,82,Sri Mulyani,6,Stadion Marilonga,1,Startup,1,STKIP Simbiosis,1,STPM St. Ursula,1,Subsidi,1,subversi,1,Sulawesi Selatan,1,Sulawesi Tengah,10,Sumba,20,sumba barat,6,Sumba Barat Daya,168,sumba tengah,39,Sumba Timur,18,Sumpah Pemuda,2,survei,3,Susi Pudjiastuti,2,Tanah,1,TBC,1,Teknologi,14,Tenaga Kerja,1,tenun,1,Ternak Tani,1,terorisme,9,TGB,2,Timor,13,Timor Tengah Selatan,48,Timor Tengah Utara,2,Tito Karnavian,1,Tjhajo Kumolo,1,TKI,1,TNI,2,Tokoh,2,Tol,3,Tol Suramadu,1,toleransi,2,tour de flores 2017,2,transparan,1,Transparansi,1,transportasi,8,Travel,7,Tsunami,8,TTU,1,Turki,1,Twitter,1,Uang NKRI,1,uang palsu,1,UI,1,Ulama,1,Umat,1,Walikota,1,Wapres,1,Wiranto,4,World Bank,2,World Peace Forum,1,Yenny Wahid,4,yogyakarta,1,zakat,1,
ltr
item
Warta NTT: Menyoal Kebenaran HTI “Menunggangi” Demonstrasi Mahasiswa
Menyoal Kebenaran HTI “Menunggangi” Demonstrasi Mahasiswa
https://1.bp.blogspot.com/-t5S07lQXv0U/XZWbyMTgtbI/AAAAAAAAOeg/pXAgsAaBo40rCw8wMTvp3_Us3AN-TzWRACLcBGAsYHQ/s320/Aksi%2BMahasiswa.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-t5S07lQXv0U/XZWbyMTgtbI/AAAAAAAAOeg/pXAgsAaBo40rCw8wMTvp3_Us3AN-TzWRACLcBGAsYHQ/s72-c/Aksi%2BMahasiswa.jpg
Warta NTT
http://www.wartantt.com/2019/10/menyoal-kebenaran-hti-menunggangi.html
http://www.wartantt.com/
http://www.wartantt.com/
http://www.wartantt.com/2019/10/menyoal-kebenaran-hti-menunggangi.html
true
7634889450117025147
UTF-8
Semua berita termuat Berita tidak ditemukan LIHAT SEMUA Selengkapnya Balas Batal membalas Hapus Oleh Beranda HALAMAN BERITA Lihat Semua REKOMENDASI LABEL ARSIP CARI SEMUA BERITA Tidak ada berita yang sesuai dengan permintaanmu Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ hari yang lalu $$1$$ minggu yang lalu lebih dari 5 minggu yang lalu Pengikut Ikuti KONTEN INI PREMIUM Tolong bagikan untuk membuka Salin Semua Kode Pilih Semua Kode Semua kode telah disalin di clipboard-mu Tidak bisa menyalin kode, tolong tekan [CTRL]+[C] (atau CMD+C dengan Mac) untuk menyalin